info lowongan kerja info lowongan kerja info lowongan kerja
Sepakat, Industri Tahu Krian Stop Gunakan Bahan Bakar Plastik | kabarsidoarjo.com
area dewasavideo bokepcerita panas cerita panasFilm pornofoto panas reverse osmosisfilter air minumpabrik air minum Hacker indonesiaorang gantengtrainer seo resep kulinerresep makananresep nusantara berita terupdateBerita unikberita lucus
Thursday, 12 December 2019

Sepakat, Industri Tahu Krian Stop Gunakan Bahan Bakar Plastik

Published on November 26, 2019 by   ·   No Comments

KRIAN (kabarsidoarjo.com) – Puluhan Industri Kecil Menengah (IKM) Tahu desa Tropodo, Krian Kabupaten Sidoarjo deklarasi Stop gunakan bahan bakar plastik untuk produksi tahu, Selasa (26/11/2019).

Sebagai gantinya, mereka akan menggunakan Wood Pallet dan CNG atau Gas.

Ada enam point deklarasi yang disepakati antara pengusaha IKM Tahu, kepala Disperindag Sidoarjo, Kapolresta Sidoarjo dan Bupati Sidoarjo.

Keenam point tersebut antara lain, tidak akan menggunakan plastik sebagai bahan bakar pembuatan tahu, sebagai gantinya akan menggunakan bahan bakar yang ramah lingkungan.

Tidak akan produksi yang berdampak pada pencemaran lingkungan, mentaati segala peraturan per UU yang berlaku, menjaga mutu dan kualitas tahu, dan mengurangi emisi gas buang pada produksi.

Ketua Paguyuban, Komarudin mewakil 47 IKM Tahu desa Tropodo sepakat akan mengakhiri penggunaan plastik sebagai bahan bakar pembuatan tahu.

Penggunaan sampah plastik sebagai bahan bakar memang dilarang pemerintah.

“Menurut UU lingkungan dilarang”, ujar Kadisperindag Jatim, Drajat Irawan.

Penggunaan wood pallet menjadi solusi dan akan mengakhiri polemik pencemaran yang ada di Desa Tropodo, lanjut Drajat.

Usulan penggunaan wood pallet sebagai alternatif bahan bakar disampaikan Bupati Saiful Ilah saat bertemu dengan Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa beberapa waktu yang lalu.

Sedangkan untuk penerapannya akan dirapatkan dengan pemprov Jatim, karena terkait dengan permintaan pelaku usaha Tahu yang mengajukan bantuan subsidi.

“Yang menjadi sumber pencemaran adalah penggunaan sampah plastik sebagai bahan bakar, dengan adanya alternatif bahan bakar wood pallet yang harganya cukup terjangkau akan jadi solusi yang diberikan pemkab Sidoarjo dan pemprov jatim kepada pelaku industri Tahu desa Tropodo”, kata Saiful Ilah.

Pemkab Sidoarjo dan Pemprov Jatim berharap agar para pengusaha mentaati hasil deklarasi yang sudah disepakati bersama.

Bila masih ada yang menggunakan plastik, maka sanksinya akan dilakukan penutupan usahanya.

“Kapan dimulai penerapannya, kita rapatkan dulu dengan pemprov Jatim karena tadi ada permintaan subsidi harga wood pallet, yang jelas jika nanti sudah diterapkan dan masih ada yang pakai plastik makan pabriknya akan kita tutup”, jelas Saiful Ilah. (Red)

Readers Comments (0)




Update Lumpur Lapindo

Prestasi Sidoarjo Terkini

Songsong Pemilu 2019, KPU Sidoarjo Gencarkan Sosialisasi Pemanfaatan Formulir A5

SIDOARJO (kabarsidoarjo.com)- Tahapan sosialisasi menjelang Pemilu 17 April ...

Capaian Istimewa Direktur RSUD Sidoarjo, Raih PPT Pratama Teladan 2018

SIDOARJO (kabarsidoarjo.com)- Penghargaan diraih Direktur RSUD Sidoarjo, dr. ...

Validasi Data Pemilih Tetap, KPU Terus Sosialisasikan Posko GMHP

SIDOARJO (kabarsidoarjo.com)- Sejak tanggal 1 Oktober 2018 lalu, ...

Ribuan Warga Ikuti Senam Poco-Poco

SIDOARJO (kabarsidoarjo.com)- Ribuan warga Sidoarjo ikuti senam poco-poco ...

Cari Bibit Atlit Handal Lewat Porkab 2018

SIDOARJO (kabarsidoarjo.com)- Dalam menggali potensi bibit-bibit atlet yang ...

Kabar Lingkungan Sidoarjo

Batik Jetis