info lowongan kerja info lowongan kerja info lowongan kerja
Cegah Peredaran Rokok Ilegal, Bupati Dorong Sosialisasi Penggunaan Pita Cukai Asli | kabarsidoarjo.com
area dewasavideo bokepcerita panas cerita panasFilm pornofoto panas reverse osmosisfilter air minumpabrik air minum Hacker indonesiaorang gantengtrainer seo resep kulinerresep makananresep nusantara berita terupdateBerita unikberita lucus
Tuesday, 30 November 2021

Cegah Peredaran Rokok Ilegal, Bupati Dorong Sosialisasi Penggunaan Pita Cukai Asli

Published on Oktober 27, 2021 by   ·   No Comments

SIDOARJO (kabarsidoarjo.com)- Bupati Sidoarjo Ahmad Muhdlor Ali berkeyakinan minim sekali jumlah masyarakat Sidoarjo, yang mengkonsumsi rokok ilegal di Kabupaten Sidoarjo.

Hal ini dikarenakan, perokok di Sidoarjo, mayoritas memilih rokok dengan merk yang sudah memiliki nama di pasaran nasional.

Bupati memberikan arahan saat sosialisasi pencegahan rokok ilegal

Selain itu, distribusi rokok produk Sidoarjo, juga lebih memilih pasar luar Jawa untuk peredarannya.

“Sehingga saya yakin, minim sekali peredaran rokok ilegal di Kabupaten Sidoarjo ini,” ujar bupati saat membuka sosialisasi pencegahan dan pemberantas peredaran rokok ilegal di hotel Aston Kahuripan, Rabu (27/10/2021).

Karenanya bupati meminta, sosialisasi pencegahan dan pemberantas peredaran rokok ilegal di Sidoarjo, lebih difokuskan kepada bagaimana cara menggunakan produk pita cukai yang benar.

“Ini saya rasa lebih mengena, karena di Sidoarjo memang banyak pabrik rokok berskala kecil yang sebenarnya berijin,” terangnya.

Pemerintah Kabupaten Sidoarjo sendiri, memang terus berupaya melakukan sosialisasi pencegahan dan pemberantas peredaran rokok ilegal.

Salah satunya adalah mensosialisasikan aturan dalam Undang-undang (UU) tentang Cukai ke masyarakat, mulai dari apa yang dimaksud dengan cukai, serta penerapannya dalam produksi rokok, hingga dana bagi hasil cukai hasil tembakau (DBHCHT).

Sosialisasi tersebut juga dipaparkan agar masyarakat mengenal perbedaan ciri-ciri rokok legal dan ilegal, hingga faham rokok bercukai palsu atau tidak.

Selain bupati, turut hadir dalam acara Sekretaris Dinas Kominfo Kabupaten Sidoarjo itu sebagai leading sektor, Bea Cukai Juanda, Dinas Perekonomian Sekdakab Sidoarjo, Satpol PP dan undangan.

Menurut Didik Tri sekretaris Kominfo dalam sambutannya menyatakan, masyarakat perlu mengetahui dan faham tentang rokok legal dan ilegal atau bercukai tapi palsu karena sangat merugikan negara.

Termasuk merugikan pendapatan Pemkab Sidoarjo dari sektor cukai produk hasil tembakau atau rokok.

“Pendapatan Pemkab ini melalui dana DBHCHT ini pada akhirnya juga dinikmati masyarakat.Karenanya saya harap peserta nantinya bisa memberikan informasi kepada masyarakat tentang pita cukai palsu,” ujarnya.

Nara sumber dari Satpol PP Kabupaten Sidoarjo, menjelaskan soal tugasnya yg melakukan pengawasan termasuk penindakannya terhadap kegiatan usaha yang meliputi penjual/pedagang rokok asongan ataupun yang menetap di sebuah toko, Hasil pengawasan itu selanjutnya dilaporkan setiap bulan kepada Bupati Sidoarjo.

“Termasuk pula pengawasan di bidang perizinan yang antara lain NIB, SIUP, NPWP dan lain sebagainya untuk perusahaan berskala besar atau kecil,” ungkapnya.

Nara sumber dari Bea Cukai Juanda, Tita Puspita juga menjelaskan, bahwa pengertian cukai adalah pungutan negara yang dikenakan terhadap barang yang mempunyai karakteristik dan sifat tertentu yang sudah diatur dalam Undang-Undang.

Misalnya, rokok, minuman keras, yang perlu diawasi sebab pemakaiannya berdampak negatif bagi masyarakat. Hasil pungutan cukai selanjutnya dilakukan bagi hasil antara pemerintah pusat dan daerah. Nilai bagi hasil ini sekitar 2% dari penerimaan cukai selama satu tahun bagi provinsi penghasil tembakau.

“Terlihat kecil, tapi ternyata Jumlahnya Rp 20 miliar yang pembagiannya sudah diatur 50% untuk kesejahteraan masyarakat di mana, 20% untuk penegakan hukum, dan sisanya untuk kesehatan,” katanya.

Merokok sendiri, kata dia, bisa mengganggu kesehatan tapi ternyata bisa untuk membantu menaikkan fasilitas kesehatan. Jadi semua itu pilihan bagi masyarakat.

“Sebetulnya cukai itu dibebankan kepada user (pembeli rokok) tapi sistem pembayaran cukainya ditalangi dulu oleh perusahaan rokok masing-masing, tapi setelah dijual ke masyarakat, user (pembeli rokok/konsumen) yang membayar,” menurutnya.

Tetapi, yang jadi masalah, adalah rokok ilegal, di mana pabrik rokok tersebut tidak membayar cukai atau memakai pita cukai palsu.

“Karena itu, masalah ini sangat penting kita bahas. Rokok ilegal ini sendiri dibagi menjadi empat kelompok. Yang pertama perusahaanya tidak mempunya izin atau produksinya tidak berizin, yang kedua tentang rokoknya sendiri, rokok tidak sesuai dengan kebutuhan cukai. Ada empat macam jenis rokok ilegal, yakni yang pertama dengan pita cukai palsu, kedua rokok pita cukai bekas, ketiga rokok dengan pita cukai berbeda, ini yang maksud, di pita cukai ada informasi keterangannya tentang jumlah batangnya, perusahaan yang produksi serta golongan berapanya ini semua ada di pita cukainya. Yang terakhir rokok polos, maksudnya rokok tanpa pita cukai, ini sanksinya juga pidana dengan hukuman minimal satu tahun,” katanya.

Tita Puspita berharap warga sekitar toko rokok berperan aktif, memberi informasi bila ada rokok yang dijual dengan pita cukai polos atau palsu, atau salah peruntukan pita cukainya.

“Warga bisa menginfokan ke kantor Bea Cukai atau Satpol PP. Dengan adanya DBHCHT memang diwajibkan untuk melakukan sosialisasi seperti ini fungsinya untuk mengurangi peredaran rokok ilegal khususnya di Kabupaten Sidoarjo, juga seluruh Indonesia. Target tahun 2021 pelanggaran rokok ilegal sudah mendekati angka 6%, sedangkan dari ibu menteri targetnya 1 % , jadi makin kecil persentasinya, makin kecil pula adanya pelanggaran rokok ilegal,” Pungkasnya.(Abidin/adv)

Readers Comments (0)




Update Lumpur Lapindo

Prestasi Sidoarjo Terkini

DLHK Kabupaten Sidoarjo Buat Inovasi Bayar Retribusi Kebersihan Lebih Cepat dan Mudah dengan Sistem Digital Payment (Virtual Account)

SIDOARJO (kabarsidoarjo.com) Pemerintah Kabupaten Sidoarjo melaluiDinas Lingkungan Hidup ...

Songsong Pemilu 2019, KPU Sidoarjo Gencarkan Sosialisasi Pemanfaatan Formulir A5

SIDOARJO (kabarsidoarjo.com)- Tahapan sosialisasi menjelang Pemilu 17 April ...

Capaian Istimewa Direktur RSUD Sidoarjo, Raih PPT Pratama Teladan 2018

SIDOARJO (kabarsidoarjo.com)- Penghargaan diraih Direktur RSUD Sidoarjo, dr. ...

Validasi Data Pemilih Tetap, KPU Terus Sosialisasikan Posko GMHP

SIDOARJO (kabarsidoarjo.com)- Sejak tanggal 1 Oktober 2018 lalu, ...

Ribuan Warga Ikuti Senam Poco-Poco

SIDOARJO (kabarsidoarjo.com)- Ribuan warga Sidoarjo ikuti senam poco-poco ...

Kabar Lingkungan Sidoarjo

Batik Jetis